Krisis Eskalasi: Operasi Militer Turki di Suriah dan Irak Membuat Dunia Menahan Nafas

  • Whatsapp
Eskalasi Konflik Turki di Suriah dan Irak

Turki terus melancarkan serangkaian serangan udara dan serangan drone terhadap posisi militer dan infrastruktur penting yang dianggap terkait dengan Partai Pekerja Kurdistan di timur laut Suriah melalui Unit Perlindungan Rakyat, tulang punggung Pasukan Demokratik Suriah. Di Irak, ini terjadi beberapa hari setelah serangan yang dilakukan oleh partai tersebut di ibu kota Turki, Ankara.

Yang mencolok dalam perkembangan terbaru, seperti yang dilaporkan oleh Observatorium HAM Suriah, adalah jatuhnya pesawat tak berawak Turki Bayraktar yang mendekati pangkalan aliansi di wilayah Tel Beydar, Provinsi Hasakah. Pihak berwenang Washington juga mengonfirmasi insiden ini dan mengatakan bahwa pesawat tempur Amerika F-16 menembak jatuh pesawat tak berawak Turki yang beroperasi dekat dengan pasukan Amerika di Suriah.

Menurut Reuters, pejabat yang berbicara dengan syarat anonim mengatakan bahwa Amerika Serikat telah melakukan serangkaian panggilan kepada pejabat-pejabat Turki untuk memperingatkan mereka agar tidak beroperasi terlalu dekat dengan pasukan darat Amerika.

Apakah Konfrontasi Akan Memperluas?

Ini mengundang spekulasi tentang potensi eskalasi serius antara Ankara dan sekutu-sekutunya di Barat jika operasi Turki diperluas lebih jauh ke dalam zona pengaruh Amerika di Suriah. Ini dapat berdampak negatif pada upaya melawan ISIS, yang dapat memanfaatkan ketegangan yang meningkat.

Meskipun demikian, para pengamat percaya bahwa eskalasi saat ini akan tetap terkendali, dan hubungan strategis antara Amerika Serikat dan Turki lebih kuat daripada krisis ini. Turki tidak akan mengambil langkah untuk secara langsung menargetkan pasukan Amerika.

Kepala Pusat Studi Strategis di Al-Mesbar, Raed al-Azzawi, mengatakan dalam wawancara dengan Sky News Arabia:

  • “Ada ketegangan besar di antara berbagai pihak, dan ada pertanda konflik baru, terutama karena serangan ini merusak kinerja aliansi internasional dalam melawan terorisme. Ini berdampak buruk pada pengendalian perbatasan dan mengancam keamanan regional dan internasional.”
  • “Meskipun Turki telah diserang di dalam ibu kotanya dan merasa berhak untuk memberikan respons, itu tidak berarti bahwa Washington dan pihak-pihak internasional dan regional lainnya akan mengizinkan Turki untuk melibatkan diri secara militer di Suriah dan Irak.”
  • “Ini karena mengarahkan wilayah ini ke dalam konflik yang lebih besar pada akhirnya akan merugikan semua pihak, dan lebih bijaksana bagi Turki, daripada bertindak sendirian, untuk berkoordinasi dengan kekuatan internasional dan negara-negara tetangganya untuk menghadapi ancaman dari kelompok bersenjata yang mengancamnya.”

Selain itu, kunjungan Menteri Pertahanan Irak ke Turki saat ini sangat penting untuk menghindari lebih banyak eskalasi dan ketegangan, meskipun perkembangan di lapangan dapat membayangi hasil kunjungan tersebut dan mungkin menghambat kemungkinan kesepakatan dan perjanjian yang diperlukan untuk menyelesaikan krisis ini dan memprioritaskan solusi diplomatis yang melindungi kedaulatan Irak.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *